Udara yang terkontaminasi dengan virus COVID-19 mungkin bergerak empat kali lebih jauh dari pada jarak 1 meter sesuai rekomendasi untuk menjaga jarak terkait Covid 19 ini, menurut sebuah penelitian baru-baru ini.

Studi yang dipublikasikan dalam Journal of American Medical Association menemukan bahwa di bawah kondisi yang tepat, tetesan cairan dari bersin, batuk dan hanya mengeluarkan napas dapat mencapai jarak lebih dari 26 kaki (Sekitar 7,8 meter) dan bertahan lama di udara selama beberapa menit.

“Tidak ada dinding virtual pada jarak 3 hingga 6 kaki ini,” kata Lydia Bourouiba, penulis studi, yang berspesialisasi dalam dinamika fluida dan merupakan associate professor di Massachusetts Institute of Technology. Temuan ini menunjukkan risiko terbesar bagi petugas kesehatan yang bekerja dengan pasien yang terinfeksi, katanya.

Studi ini berfokus pada gas turbulen, awan yang dipancarkan ketika seseorang batuk, bersin atau menghembuskan napas. Tetesan cairan berbagai ukuran jatuh ke permukaan, sementara yang lain dapat terperangkap dalam awan yang dapat berputar di sekitar ruangan dengan muatan, secara teori, tetesan yang mengandung patogen.

Bagaimana perjalanan tetesan batuk dan bersin di udara

920-turbulent

 

Banyak yang membahas sejauh mana perjalanan awan bersin/batuk dan tetesannya: fisiologi seseorang, lingkungan, kelembaban, dan suhu. “Awan bisa mencapai hingga 8 meter untuk bersin dan kurang dari itu untuk batuk – sekitar 4 hingga 5 meter,” kata Bourouiba.

Menurut laporan Organisasi Kesehatan Dunia 2009 (WHO), ketika seseorang batuk, mereka dapat menyemprotkan hingga 3.000 tetesan. Bersin bisa menghasilkan 40.000.

918-speed

Tetesan berisi virus lebih kecil dari rambut manusia

924-size

Studi Bourouiba tidak melihat awan gas dari pasien yang terinfeksi virus SARS-CoV-2 tetapi hipotesis: Tetesan ini bisa sangat kecil – “sekecil dan tak terlihat seperti ukuran mikron hingga yang bisa Anda lihat ada di urutan milimeter” kata Bourouiba. Rambut manusia setebal 60 hingga 120 mikron.

 

Aerosol: Tetesan terkecil dapat membawa COVID-19

915-moist-air

 

Para peneliti tidak tahu berapa banyak partikel bermuatan virus yang terinfeksi COVID-19 yang bisa dikeluarkan dalam tetesan rata-rata, termasuk tetesan berukuran mikron – disebut aerosol – yang melekat di udara. “Aerosol berbeda,” kata Dr. Stanley Deresinski, profesor klinis kedokteran dan penyakit menular di Universitas Stanford. “Partikel yang sangat kecil dapat digantung di udara untuk waktu yang lama, kadang-kadang selama berjam-jam. Mereka digantung oleh arus udara.”

Tetesan udara yang melayang itu – beberapa terlindung oleh awan gas yang bergolak – dapat bertahan cukup lama bagi seseorang untuk berjalan masuk dan menghirup virus. Di dalam awan gas “masa hidup tetesan bisa jauh diperpanjang dengan faktor hingga 1000, dari sepersekian detik hingga menit,” kata studi Bourouiba.

 

Tetesan yang mengandung virus mencapai sistem sirkulasi udara

923-air-circ

 

Patogen di awan berpotensi mencapai sistem sirkulasi udara di dalam gedung, kata Bourouiba. “Ada pengambilan sampel yang dilakukan di ventilasi udara dengan deteksi positif virus.” Sebuah studi terpisah yaitu JAMA Network menemukan bahwa ada saluran keluar udara yang dites positif untuk SARS-CoV-2: “tetesan kecil yang sarat virus dapat dipindahkan oleh aliran udara dan disimpan pada peralatan seperti ventilasi,” kata penelitian itu.

“Sekarang, ada pertanyaan lain tentang apakah partikel virus yang terdeteksi masih hidup,” kata Bourouiba. “Namun, menemukan virus di ventilasi udara lebih kompatibel dengan rentang jarak yang lebih jauh yang dapat dicapai melalui awan.”

Udara segar dapat membantu menghilangkan tetesan virus corona

 

Temuan ini meningkatkan bahaya bagi mereka yang merawat pasien COVID-19. Tanpa sirkulasi udara yang cukup untuk membubarkan awan, muatan tetesan terkonsentrasi dapat bertahan di rumah sakit dan rumah. “Tetes terperangkap di awan untuk beberapa waktu dan mereka dapat tetap terkonsentrasi secara lokal,” kata Bourouiba. Pertahanan terbaik adalah jendela terbuka dan luar ruangan yang menghilangkan awan atau tetesan.

“Ketika seseorang berada di luar, dengan sirkulasi udara atau angin, awan dan muatannya mudah tersebar dan kurang terkonsentrasi. Memastikan bahwa di dalam ruangan terdapat aliran sirkulasi udara (keluar masuk) juga mengurangi konsentrasi, ”kata Bourouiba.

Masker melindungi dari tetesan mengambang (droplets)

919-surgical

916-n95

914-elastomeric

Haruskah Anda membuat masker wajah buatan sendiri?

WHO sekarang merekomendasikan seluruh dunia untuk mengenakan penutup wajah kain (masker kain) di tempat-tempat umum di mana sulit untuk tetap menjaga jarak  setidaknya 2 meter, seperti toko kelontong dan apotek – terutama di daerah dengan tingkat transmisi masyarakat yang tinggi.

Ketika ditanya tentang rekomendasi WHO untuk orang-orang atau masyarakat umum mengenakan masker (baik itu pabrikan ataupun buatan sendiri), Bourouiba menawarkan respons yang memenuhi syarat:

“Keampuhan dari masker buatan sendiri itu perlu dikuantifikasi. Pernafasan atau pernafasan yang keras seperti batuk atau bersin akan dibelokkan ke sisi masker ini – karena mereka tidak disegel dengan sempurna ….

“Oleh karena itu, penting untuk memahami bahwa masker semacam itu tidak selalu melindungi bagi pemakainya dalam hal mencegah inhalasi tetesan residu di udara, yang masuk dari sisi tanpa filter, tetapi mereka dapat memberikan cara untuk mengurangi kisaran kontaminasi dari awan yang dipenuhi tetesan. ”

Siaran pers WHO mengatakan bahwa penutup muka kain yang dibuat dari barang-barang rumah tangga atau dibuat di rumah dari bahan-bahan umum dengan biaya rendah dapat digunakan sebagai tambahan. Mereka merekomendasikan bahwa persediaan kritis seperti masker bedah atau respirator N-95 terus dicadangkan untuk petugas kesehatan dan responden medis pertama lainnya.

Stay@home

sumber :

https://www.usatoday.com/in-depth/news/2020/04/03/coronavirus-protection-how-masks-might-stop-spread-through-coughs/5086553002/